kultur mikroalga

MIKROALGA

Mikroalga merupakan kelompok tumbuhan berukuran renik, baik sel tunggal maupun koloni yang hidup di seluruh wilayah perairan air tawar dan laut. Mikroalga lazim disebut fitoplankton. Mikroalga saat ini menjadi salah satu alternative sumber energi baru yang sangat potensial. Makanan utama mikroalga ialah karbondioksida. Ia mampu tumbuh cepat dan dipanen dalam waktu singkat yakni 7-10 hari. Kegiatan kultivasi tumbuhan produsen primer ini menghemat ruang (save space), memiliki efisiensi dan efektivitas tinggi. Panen mikroalga minimal 30 kali lebih banyak dibandingkan tumbuhan darat

Sel mikroalgae dapat dibagi menjadi 10 divisi dan 8 divisi algae merupakan bentuk unicellulair. Dari 8 divisi algae, 6 divisi telah digunakan untuk keperluan budidaya perikanan sebagai pakan alami. 4 karakteristik yang digunakan untuk membedakan divisi mikro algae yaitu ; tipe jaringan sel, ada tidaknya flagella, tipe komponen fotosintesa, dan jenis pigmen sel. Selain itu morfologi sel dan bagaimana sifat sel yang menempel berbentuk koloni / filamen adalah merupakan informasi penting didalam membedakan masing-masing group.

1. Cyanobacteria Atau Alga Biru Hijau

Cyanobacteria atau alga biru hijau adalah kelompok alga yang paling primitif dan memiliki sifat-sifat bakterial dan alga. Kelompok ini adalah organisme prokariotik tidak memiliki struktur-struktur sel, contohnya nukleus dan chloroplast. hanya memiliki chlorophil a, namun memiliki variasi phycobilin seperti carotenoid. Pigmen-pigmen ini memiliki beragam variasi sehingga warnanya bisa bermacam-macam contoh :Spirulina, Oscillatoria, Anabaena

2. Alga Hijau (Chlorophyta)

Alga hijau adalah kelompok alga yang paling maju dan memiliki banyak sifat-sifat tanaman tingkat tinggi., merupakan organisme prokaryotik dan memiliki struktur-struktur sel khusus, memiliki kloroplas, DNA–nya berada dalam sebuah nukleus, dan beberapa jenisnya memiliki flagella. Dinding sel alga hijau sebagaian besar berupa sellulosa, meskipun ada beberapa yang tidak mempunyai dinding sel. Mempunyai klorophil a dan beberapa karotenoid, dan biasanya mereka berwarna hijau rumput. Pada saat kondisi budidaya menjadi padat dan cahaya terbatas, sel akan memproduksi lebih banyak klorophil dan menjadi hijau gelap. Contoh : Tetraselmis (Air tawar, air laut,..) dan Pyramimonas memiliki penampakan serta sifat berenang yang identik dengan tetraselmis. Kedua organisme ini adalah sumber makan yang populer untuk mengkultur rotifer, kerang, dan larva udang.Clamidomonas (Air tawar, air laut,) Nannocloris (Air tawar, air laut,) Berwarna hijau tidak motil dan tidak memiliki flagel, berukuran sangat kecil dengan diameter 1,5-2,5 mm, sel berbentuk bola, cenderung mengapung dalam budidaya, berupa suspensi dalam kondisi tanpa aerasi sehingga menguntungkan bagi usaha budidaya. organisme ini adalah sumber makan yang populer untuk mengkultur rotifer, kerang, dan larva udang.Dunaliella (Air tawar, air laut,) Chlorella (Air tawar, air laut,). Selnya bereproduksi dengan membentuk dua sampai delapan sel anak didalam sel induk yang akan dilepaskan dengan melihat kondisi lingkungan. Merupakan pakan untuk rotifer dan dapnia.

3. Diatomae – Chrysophyta

Diatom adalah kelompok alga yang unik dengan dinding sel yang terbentuk dari silikon dioksida.yang dipenuhi banyak lubang sehingga tampak seperti ayakan (saringan) dan secara komersial dapat digunakan sebagai perlengkapan dalam beberapa peralatan filter. Tidak memiliki flagella kecuali pada beberapa spesies tertentu. hanya memiliki chlorophyl a dan c serta beberapa carotenoid seperti fucoxanthin sehingga berwarna kecoklatan. Organisme ini biasa digunakan sebagai pakan dalam budidaya. Contoh Chaetoceros (Air laut,) Populer sebagai pakan rotifer, kerang-kerangan, tiram, dan larva udang.Cyclotella (Air tawar, air laut; ). Merupakan organisme uniseluler berbentuk simetris radial dengan diameter 5-12 mm dan jarang membentuk rantai. Jarang memiliki duri dan biasanya tidak tampak jika dilihat menggunakan mikroskop ukuran kecil. Kadang-kadang digunakan sebagai pakan sumber pakan.Thallasiosira (Air laut; ). Merupakan organisme berbentuk simetris radial dengan lebar 11-14 mm dan panjang 14-17 mm, biasanya hadir dalam bentuk uniseluler akan tetapi organisme ini mampu membentuk rantai. Organisme ini umum digunakan sebagai pakan dalam budidaya.Skeletonema (Air laut;). Merupakan organisme yang membentuk rantai dengan sel yang berbentuk membulat yang dihubungkan oleh untaian silika panjang satu dengan lainnya. Organisme ini ditemukan juga di perairan muara pada salinitas 10 ppt dan merupakan genus plankton yang umum serta digunakan sebagai pakan dalam budidaya.Phaeodactylum (Air laut;). digunakan sebagai pakan untuk rotifer, kerang, tiram dan biasanya organisme menyebabkan perairan menjadi kotor.

4. Alga Coklat-Emas – Chrysophyta

Alga coklat-emas dikaitkan dengan diatomae, namun mereka memiliki dinding sel silika yang sedikit selama masa hidup mereka. Alga ini memiliki sifat-sifat yang dapat ditemui pada sebagian besar alga. Beberapa anggota kelompok alga ini memiliki flagella dan motil. Semua memiliki kloroplas dan memilki DNA yang terdapat di dalam nukleusnya. Alga ini hanya memiliki chlorophyl a dan c serta beberapa carotenoid seperti fucoxanthin yang memberikan mereka warna kecokelatan. Alga ini seringkali dibudidayakan dalam bentuk uniseluler pada usaha budidaya sebagai sumber pakan. contoh Isochrysis (Air laut;)., Nannochloropsis (Air tawar, air laut; ). Ellipsoidon (Air tawar, air laut)

5. Alga Merah – Rhodophyta

Alga merah merupakan makroalga i. hanya memiliki chlorophyl a di samping memiliki pigmen lainnya seperti phycocyanin (pigmen biru), dan phycoeretrin (pigmen merah), seperti juga halnya berbagai carotenoid. Phycoeretrin memberi warna merah pada alga ini. Selain itu alga ini juga terkadang berwarna hijau kebiruan hingga ungu. Alga merah uniseluler tidak motil dan tidak memiliki flagel. Dapat digunakan dalam lingkungan budidaya. Contoh Porphyridium (Air laut;) Alga ini digunakan pada lingkungan budi daya untuk memenuhi kebutuhan karbohidrat.

6. Euglenophyta

Euglenophyta dimasukkan dalam kelompok alga hijau oleh beberapa ahli taksonomi dan dimasukkan ke dalam golongan protozoa oleh sebagian ahli lainnya dikarenakan organisme ini memiliki sifat-sifat tanaman sekaligus hewan. Organisme ini merupakan organisme eukaryotik dengan struktur-struktur tubuh yang dapat dijumpai pada sebagian besar alga, namun mereka juga memiliki kerongkongan sehingga mereka dapat memasukkan partikel ke dalam tubuhnya. Mereka memiliki satu flagella yang panjang dan bisanya berenang dengan cara menarik diri mereka melalui air. Beberapa di antaranya melakukan gerakan amoeboid. Organisme ini tidak memiliki dinding sel, namun mereka memiliki lapisan luar yang keras yang tersusun dari protein yaitu pellicle, yang memiliki fungsi yang sama seperti dinding sel. Euglenophyta memiliki chlorophyl a dan b beberapa carotenoid dan biasanya mereka terlihat berwarna hijau rumput. Euglena umum ditemukan di perairan yang kaya akan nutrien.contoh Euglena (Air tawar, air laut;)

7. Cryptophyta

Cryptophyta adalah kelompok uniseluler yang unik yang tidak memiliki kedekatan dengan kelompok alga lainnya. Kelompok ini merupakan organisme eukaryotik, dan mereka juga memiliki kerongkongan. Semua spesies kelompok ini memiliki flagel, bersifat motil, dan memiliki satu atau dua kloroplast serta memiliki chlorophyl a dan c, phycocyanin dan phycoeretrin serta beberapa carotenoid yang memberikan warna kecokelatan pada tubuh mereka. Cryptomonas (Air tawar, air laut;). memiliki 1-2 kloroplas cokelat dan dapat melakukan fotosintesa ataupun bertahan hidup menggunakan bakteri. Pada umumnya tidak digunakan sebagai pakan pada lingkungan budidaya, namun demikian populasi di alam merupakan makanan bagi rotifer, kerang, tiram, dan larva udang.

8. Phyrrophyta

Dalam kelompok ini terdapat dinoflagellata yang merupakan suatu kelompok organisme uniseluler yang unik yang memiliki dua flagella dan umum dijumpai di air tawar maupun air laut. Kelompok ini merupakan organisme eukaryotik.. Salah satu ciri khas kelompok organisme ini adalah keberadaan dinding sel yang terbuat dari lapisan selulosa. Akan tetapi ada beberapa organisme yang tidak memiliki dinding sel ini. Organismen ini memiliki dua flagella. Banyak organisme dari golongan ini yang memiliki trichocyst, yaitu struktur protein yang dapat dikeluarkan dari permukaan sel untuk melindungi diri dari predator. Fenomena ‘red tide’ adalah peristiwa yang dihubungkan dengan ledakan (berkumpulnya) dinoflagellata karena adanya pigmen kemerahan yang terakumulasi dalam organisme-organisme ini dan dalam jumlah yang besar yang terjadi pada kondisi lingkungan tertentu. Beberapa dinoflagellata menyebabkan peracunan pada kerang-kerangan dan menyebabkan pengakumulasian neurotoxin dalam konsentrasi tinggi. Beberapa spesies merupakan parasit bagi ikan yang menyebabkan masalah seperti ‘velvet disease’. Sebagian besar spesies bukan merupakan makanan ikan karena ukurannya terlalu besar untuk dikonsumsi.Ceratium (Air tawar;). Peridinium (Air tawar, air laut; )

Prinsip Dasar dan Manfaat didalam Budidaya Perikanan

Didalam proses kultur microalgae yang terpenting adalah melakukan seleksi spesies-spesies yang akan dijadikan kultivan untuk kepentingan budidaya perikanan secara luas dan tujuan-tujuan khusus lainnya yang bahan bakunya diambil dari sel algae. Biasanya untuk seleksi spesies calon kultivan, berdasarkan kepada ukuran sel, nilai nutrisi, dan kemudahan teknik kultur pada kondisi dan iklim dimana mereka digunakan. Banyak jenis mikroalgae yang digunakan untuk kepentingan budidaya perikanan, akan tetapi beberapa spesies algae yang popular dan dominant digunakan adalah; Nannochloropsis oculata (2-4 μm), Isochrysis galbana (5-7 μm), Tetraselmis chuii (7-10μm), Chaetoceros gracilis (6-8 μm), Dunaliella tertiolecta (7-9 μm), dan beberapa spesies dari Chlorella sp(3-9 μm). Khusus untuk Nannochloropsis oculata yang sering disebut sebagai chlorella jepang (Maruyama et al, 1986), digunakan sebagai pakan rotifer yang penting peranannya bagi kelangsungan hidup larva ikan dan udang.

Mikroalgae dapat menyerap nutrient dari seluruh lapisan perairan, karena bisa mengabsorpsi langsung melalui membrane sel. Salah satu tujuan kukltur algae adalah untuk mendapatkan kelimpahan sel yang tertinggi didalam periode waktu yang singkat. Didalam kondisi perairan alami, konsentrasi trace metal biasanya cukup terpenuhi, tetapi kandungan makro nutrient Nitrat dan fosfat biasanya terbatas. Untuk Fosfor biasanya terbatas keberadaannya diperairan tawar dan Nitrat biasanya terbatas diperairan laut (Darley, 1982). Kultur microalgae akan tumbuh baik didalam media kultur dengan kandungan nutrient makro dan komposisi trace metal daripada perairan alami. Biasanya kandungan Nitrat didalam kultur microalgae secara intensif bisa mencapai 100-1000 kali lebih tinggi daripada kondisi di alam. Didalam intensif kultur microalgae dan atau kultur microalgae di laboratorium media kultur algae yang digunakan disuburkan terlebih dahulu dengan nutrient makro, mikro, trace metal, vitamin dan zat chelator sangat penting untuk memperlancar proses penyerapan sel algae akan trace metal untuk melakukan proses fotosintesa-pembentukan biomassa.

Berikut merupakan fungsi mikroalga secara umum :

1. Sumber makanan dan nutrsi bagi :

- Moluska dan bivalvial

- Zooplankton ( Rotifera, Dapnia, Artemia)

- Tahap awal hingga tahap akhir pada banyak spesies udang

- Tahap awal pertumbuhan juvenil beberapa spesies ikan

2. Digunakan sebagai green water technology sebagai penstabil kualitas air ( sebagai nutrisi bagi larva dan sebagai komtrol mikroba)

3. Sebagai suplemen makanan, kosmetik, energi, dan lain – lain

Nilai Nutrisi Sel Microalgae

Pada umumnya nilai nutrisi mokroalgae dihubungkan langsung dengan spesies, suplai nutrient, cahaya, dan kondisi fisika kimia selama pertumbuhan selnya. Sebagai contoh, ketika Monodus subterraneus tumbuh ekponensial, sel algae mempunyai tingkat respirasi dan fotosintesa yang tinggi, dan kandungan proteinnya lebih dari 70 % berat kering serta tingginya produksi klorofil dan asam nukleat, tetapi mempunyai kandungan karbohidrat dan lemak yang rendah (fogg, 1959). Sebaliknya pada kondisi kandungan nitrogen rendah, sel algae mempunyai tingkat fotosintesa dan respirasi yang rendah pula, serta diikuti kandungan protein kurang dari 10 %, serta terjadi tingginya kandungan karbohidrat dan lemak.

KULTUR MIKROALGA

1. Perlengkapan Kultur Mikroalgae

Banyak perbedaan bentuk dan ukuran dari peralatan-peralatan kultur yang dapat digunakan untuk kultur mikroalgae dari tank yang berbentuk tabung sampai kantong plastik atau drum plastik transparan. Bentuk dan ukuran wasah kultur ini berhubungan dengan sistem sirkulais, aerasi, pencahayaan , pengoperasian, dan khususnya untuk mengoptimalkan agar wadah kultur dapat menghasilkan kelimpahan sel yang tinggi per satuan volume media kultur yang digunakan. Bentuk wadah kultur yang ideal adalah bentuk silinder lonjung dengan bentuk dasar darat / rata atau konkav, warna transparan tembus cahaya dan mempunyai tutup tabung.

Untuk skala kecil yang digunakan untuk pakan kultivan di aquarium, wadah kultur bisa menggunakan botol bening atau botol cocacola plastik. Untuk dilabolatorium biasanyya menggunakan tabung erlenmeyer dengan bagian bawah flat yang berukuran mulai dari volume50 ml sampai dengan 3 Liter yang diberi tutup tabung yang terbuat dari busa silikon atau silikon padat yang diberi lubang untuk memasukkan selang aerasi. Untuk menjaga keseimbangan tekanan gas didalam tabung kultur tersebut pada tutupnya ditambahkan 1 lubang untuk dimasuki pipa gelas F = 0,5 cm. Untuk skala besar, wadah kultur yang digunakan mulai berukuran 10 liter sampai 100 ton tergantung tingkat skala usaha produksi sel algae yang direncanakan.

Pada skala sedang, biasanya menggunakan ukuran 10 liter sampai 500 liter yang ditempatkan pada kondisi indoor kutur. Bahan wadah terbuat dari palstik, gelas atau polycarbonate yang transparan tembus cahaya lampu flourrecent bulb neon. Bentuk wadah kultur pada umumnya berbentuk tabung dilengkapi penutup yang diletakakan berderet sejajar horizontal maupun vertikal untuk mengoptimalkan pemanfaatan energi cahaya lampu. Peralatan dan perlengkapan kultur lainnya disediakan dengan kebutuhan yang diperlukan, seperti batu aerasi, slang aerasi, blower aerasi, komponen zar penyubur / pupuk, sistem pengolahan air kultur dan unit ukuran ruangan kecil maupun stock kultur bibit murni jenis mikroalgae yang menjadi tujuan kultur.

Pada skala besar, umumnya dilakukan di outdoor kultur, setelah bibit di perbanyak di indoor kultur terlebih dahulu. Bentuk wadah produksi massal ini terbuat dari beton, fiberglass dengan volume > 2 ton per unit wadah kultur. Hanya untuk menjaga kontinuitas produksi baik kuantitas maupun kualitas per satuan waktu, maka perlu dipertimbangkan apabila melakukan proses kultur di kondisi outdoor. Direkomendasikan agar proses kultur dilakukan pada kondisi indoor karena mudah dikontrol dan diprediksi hasilnya.

Pembersihan peralatan dan perlengkapan kultur seperti selang udara, batu aerasi, perlengkapan kultur, alat untuk mengukur, wadah dan lain-lain sebaiknya dilakukan secara rutin dengan sabun detergen yang baik, yang dibilas dengan air panas (50 – 60 oC). untuk peralatan dari gelas dan plastik bisa menggunakan 5 % hydrochlorid untuk menghilangkan diatom dan kontaminan lainnya. Untuk perlatan yang peka terhadap temperatur tinggi sebaiknay dicuci dengan air hangat, dikeringkan melalui cara vacum dan setelah kering dibalut dengan alumunium foil sampai alat tersebut digunakan. Cara lain bisa dilakukan didalam microwave dengan tekanan 15 psi selama 20 menit. Setelah dingin peralatan tersebut dibungkus dengan alumunium foil, palstik wrap atau parafin untuk disimpan sampai digunakan kembali

Aerasi dirancang sedemikian rupa yang saluran pipa aerasi diletakkan diatas wadah kultur. Disarankan untuk blower udara yang digunakan untuk siphon/ pembersihan dibedakan sumbernya yang digunakan untuk aerasi. Batu aerasi dipilih yang kuat dan tahan terhadap gesekan dari gerakan air dan kelimpahan sel algae yang menempel dan mempunyai berat yang cukup untuk tetap bisa dibawah / dasar wadah media kultur. Kultur algae volume 3 liter lebih membutuhkan aerasi agr mendapatkan hasil produksi yang optimal dengan kelimpahan tinggi.

Sebagian besar mikroalgae membutuhkan cahaya untuk proses fotosintesa. Gelombang cahaya yang biasa digunakan untuk kultur algae berkisar 400 – 700 nm yang menggunakan warna merah dan biru. Dalam kondisi indoor sumber cahaya berasal dari lampu flourecent bulb antara 20 – 40 watt.

Zat penyubur / pupuk disarankan yang mempunyai grade tinggi. Biasannya grade pupuk / zat kimia yang rendah berasal dari grade teknis dan sebaliknya yang mempunyai grade tinggi bersal dari zat kimia yang “pure analys” (pa). Adapun komposisi zat penyubur perlu mendapat perhatian khusunya ketepatan pengukurannya.

4.7. Bibit Sel (Inokulant) Mikroalgae

ada 2 type kultur awal sel mikroalgae yang biasanya dilakukan di labolatorium maupun kultur komersial atau kultur massal secara praktis. Type yang pertama adalah menggunakan bibit sel yang “exemic” yaitu bibit sel tunggal spesies / strain yang bebas dari organisme asing lainnya dan type kedua adalah “xemic” yaitu kultur mikroalgae (bibit sel algae tunggal spesies / strain) yang masih berasosiasi dengan bacteria atau mcroorganisme lain seperti Protozoa.

Sistem type kultur yang pertama sangat sulit dilakukan pada kultur massal algae secara praktis, karena memerlukan kehati-hatian dan biayanya mahal. Untuk keperluan penelitian dan kondisi labolatorium, type kultur bisa dilakukan (Suminto and Hirayama, 1994;1997). Apabila kultur tipe axemic ini bisa dilakukan didalam produksi massal akan mengahsikan produski yang optimal dengan kelimpahan sel algae yang tinggi dan menghailkan kualitas sel yang sangat baik (Suminto and Hirayama, 1994;1997).

Walupun tipe pertama slit dilakukan di kondisi kultur massal, namun berdasarkan pengalaman uji coba penulis di kultur massa hatchery kerang mutiara diperoleh hasil bahwa jumlah dan jenis bakteri yang berasosiasi didalam kultur algae secara xemic sangat mempengaruhi keberhasilan usaha budidaya mikroalgae di hachery tersebut. Disana semakin banyak strain bakteri dan jumlah sel bakteri untuk masing-masing strain didalam media kultur, maka pola pertumbuhan sel algae yang dihasilkan tidak stabil. Terjadinya masa pertumbuhan ekponensial stationary yang cepat, sedangkan kelimpahan sel juga ikut rendah yang ditandai dengan rusaknya struktur dinding dan internal sl. Sehubungan dengan itu, maka disarankan agar diusahakan jenis bakteri yang berasosiasi kedalam media kultur algae tersebut 1 – 3 strain, dan jumlahnya untuk setiap stainnya dipertahanan tetap rendah. Hal ini bisa dilakukan dengan cara pencucian sel dari kontaminan baktei itu dengan cara dicuci di media kulur yang baru dan ditanam di media agar untuk diseleksi sel algae yang paling bersih untuk dijadikan bibit awal dalam kultur massasl. Adapun cara membuat media agar yaitu dengan mencampurkan agar kedalam larutan media cair sebanyak 1 % (10 gram) dan setelah dari autoclave dituangkan ke plate agar masing-masing sebanyak 20 ml. Setelah agar plate dingin, sel algae diteteskan 3 tetes untuk diratakan dengan spreader di permukan agar plate. Cara lain bisa dengan “Streaking Method” seperti yang ditunjukkan dalam gambar…….. Selang 3 – 5 hari pertumbuhan koloni sel algae diamati dibawah mikroskup dan apabila terdapat sel algae yang tidak berasosiasi dengan koloni bakteri, maka diambil 2 – 5 sel algae untuk ditanam kedalam tabung reaksi yang mengandung media cair untuk kultur algae sebanyak 5 – 10 ml. Selang 8 – 15 hari sel algae akan tumbuh dengan kepadatan yang cukup tinggi (105 – 106 sel /ml). Dari bibit sel algae ini kemudian ditanam kedalam media cair kultur algae yang lebih banyak volumenya (didalam erlenmeyerflash volume 50 ml, 250 ml, 1000 ml dan sterusnya). Perlu mendapat perhatian bahwa apabila satu tahapan proses tersebut diatas maih belum menghasilakn urutan proses seperti tersebut diatas sekali lagi. Apabila dianggap sel algae sudah bersih, maka selanjutnya membuat media kultur untuk stok kultur dalam volume terbatas (30-60 ml) masing-masing strain/species mikroalgae 2 tabunng stock kultur untuk mengantisipasi apabila terjadi kegagalan pertumbuhan pada satu tabung, masih ada tabung satunya untuk digunakan sebagai stock kultur dipersiapkan pada tabung di rak masing-masing 2 tabung untuk awal kultur, setelah 14 hari kultur dipindahkan 0,5-1 ml sub-kultur itu ketabung yang baru sebanyak 2 tabung, dan sub-kultur yang kedua setelah 14 hari kultur juga dipindahkan ke media kultur yang baru lagi sebanyak 2 tabung. Pada waktu memindahkan sub-kultur yang ke 2 ke sub-kultu ke 3, sub-kultur ke 1 digunakan untuk dikultur ke dalam wadah yang volume lebih banyak. (erlenmeyer flask volume 250-500 ml). Kenudian dari kultur di erlenmeyer ini ditunggu 7 – 10 hari kultur yang selanjutnya dipindahkan kedalam kultur erlenmeyer flask volume 2-3 liter. Selanjutnya selang 7-10 hari kultur lagi dipindahkan ke kultur tabung Carboy volume 20 liter dan pada akhirnya ke tabung polycarbonate dengan volume 100 – 175 liter dengan hari kultur yang sama sudah bisa memanen hasil kultur sel algae yang pertama, selanjutnya selang 7-10 hari kulutr memanen tahap ke 2, ke 3, dan seterusnya. Metode kultur sel algae seperti tersebut diatas disebut metode kultur batch klasik.

4.8 Prosedur kultur algae

Ada 3 metode yang digunakan untuk kultur algae yaitu; metode batch culture, modifikasi barth culture dan semi kontinyu. Metode kultur batch klasik pada prinsipnya adalah menginokulasi bibit sel kedalam tabung kultur dengan kepadatan sel algae yang rendah.

Metode kultur yang kedua adalah metode kultur modifikasi batch. Pada prisnsipnya setiap hari melakukan setting kultur algae sebanyak 500 ml di dalam erlenmeyer flask. Setelah dipelihara 8 hari kultur, kondisi kultur terlihat sudah cukup tua (kepadatan berkisar 105 – 106 sel /ml) kultur dibagi menjadi 3 bagian. Bagian pertama dan kedua masing-masing 200 ml dimasukkan kedalam erlenmeyer flask volume 1 liter. Sedangkan sisanya 100 ml ditambahkan air steril yang sudah disaring dan nutrien sebanyak 400 ml. untuk 500 ml volume kultur di erlenmeyer flask sebagai stock kultur untuk 8 hari kultur yang akan datang. Sedangkan yang volume kultur 1 liter setelah 8 hari kultur dipindahkan ke 20 liter kultur algae didalan Carboy dan 8 hari kultur berikutnya dari 20 liter Carboy dipindahkan ke 200-320 liter tabung silinder untuk dikultur 5 – 8 hari kultur. Dari kultur tabung silinder ini akan digunakan untuk pakan zooplankton atau untuk larva ikan dan udang. Demikian proses yang terjadi di dalam proses modifikasi kultur batch yang dapat dilakukan secara indoor kultur namun mendapatkan volume dan kualitas hasil kultur yang terprediksi

Metode kultur yang ke 3 adalah kultur semi kontinyu. Pada metode ini biasanya digunakan untuk mendesain kultur skala kecil yang sering digunakan dari keperluan rumah tangga maupun untuk keperluan hobi sampai ukuran kultur masal. Metode ini mungkin terlhat tidak konvensional untuk memanfaatkan pengetahuan tentang kultur axenic. Namun demikian metode ini adalah praktis dan mempunyai tingkat keberhasilan yang cukup baik dan ini berjalan beberapa tahun yang lalu. Disana konsisten untuk menumbuhkan kultur yang berulang-ulang dari periode waktu tertentu sebelum dilakukan pembersihan peralatan dan wadah untuk melakukan kultur awal dengan inokulan baru. Pengembangan metode ini mempunyai kelemahan kontrol yang tendah dan biasanya menghasilkan produk kultur algae yang rendah daripada kultur yang dilakukan dengan pemebersihan peralatan terlebih dahulu sebelum setiap wadah kultur itu digunakan lagi. Metode ini barangkali mempunyai tujuan secara kontinyu menghasilkan produksi sel algae persatuan unit volume daripada untuk mendapatkan produksi sel algae yang lebih tinggi per satuan volume dalam periode waktu tertentu. Jadi metode kultur mikroalgae dengan cara semi kontinyu ini merupakan suatu pengulangan kuktur yang harus melakukan panen total dari hasil produksi dengan kata lain pemanenan hasil produksi kultur dalam metode ini dilakukan berulang ulang dengan menyisakan sebagian hasil kultur didalam wadah untuk menjadi bibit kultur yang baru. Disana hanya dilakukan penambahan media air pada periode-periode waktu pemanenan yang bertahap.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: